SERUNYA PUNYA ANAK DENGAN JARAK USIA BERDEKATAN

My Little Family

Saya termasuk orang yang perlu menunggu sebelum akhirnya dikaruniai anak. Kira-kira satu tahun setelah menikah saya dan suami menunggu sebelum akhirnya Allah amanahi kami si kakak. Tapi alhamdulillah.. Ketika kami berencana untuk punya anak kedua, saya hanya perlu menunggu waktu sebulan saja setelah niatan tersebut. Jadilah anak pertama dan kedua saya usianya tidak terpaut jauh, 2.5 tahun tepatnya. Bahkan saya sempat "ditegur" tante saya di acara keluarga. Katanya anak sekarang senengnya buru-buru banget (Ya tante.. Kalau udah dikasih sama Allah ya gimana ye..😜).
Punya anak dengan usia yang cukup dekat memang ada suka dukanya moms. Waktu saya hamil anak kedua, saya sampai khawatir dengan si kakak. Kekhawatiran ini sampai bikin saya gloomy (padahal mah si kakak biasa saja🙊). Saya cari informasi tentang sibling rivalry, memikirkan kado untuk kakak supaya dia happy pas adiknya lahir sampai mempersiapkan kamar perawatan supaya si kakak bisa ikut nginep di rumah sakit waktu saya lahiran. 
Ketika akhirnya si adik lahir, benar saja, ternyata punya 2 anak itu memang jadi tantangan tersendiri buat saya. Ini bukan tentang kerepotannya ya moms, yang namanya emak mah mau anak 1, 2 atau lebih ya tetap saja repot. Tapi tentang bagaimana bersikap adil dan menebarkan cinta yang sama untuk kakak dan adik. Terkadang saya sampai bingung sendiri ketika si kakak heboh mengajak saya main sedangkan si adik sudah siap sedia untuk tidur. Kakak punya kebutuhan untuk main dan belajar, sedangkan adik punya kebutuhan untuk nenen dan tidur. Nah.. Menyatukan keduanya itu yang kadang bikin saya hampir jungkir balik. Baru saja si adik lelap, tiba-tiba kakak teriak kencang karena semangat main lari-larian. Langsung bubar deh semuanya... 🙈
Tapi seiring berjalannya waktu, saya pun mulai dapat merasakan ritmenya. Memang jadi ibu tuh membuat kita jadi kreatif ya moms. Saya pun mengatur strategi agar kebutuhan kedua anak saya tetap terpenuhi. Misalnya adik digendong saat tidur ketika kakak semangat main. Biasanya adik jadi lebih tenang dan lelap ketika digendong, jadi peluang terganggunya lebih kecil atau mengajak kakak melakukan aktivitas yang lebih tenang, misalnya baca buku atau menggambar. Sejauh ini strategi seperti itu lumayan membantu saya untuk mengatur kondisi rumah agar lebih kondusif. 

Kakak yang semakin susah diajak foto

Meskipun repot, bagi saya memiliki anak dengan usia berdekatan lebih banyak untungnya loh, Soalnya... 
Pertama, kita masih cukup bugar untuk mengurus anak-anak kita. Taruhlah moms menikah seperti saya di usia 27 tahun. Saya baru punya anak diusia 28, anak kedua saya lahir saat saya 30 tahun. Saat ini saya sedang dalam kondisi fisik yang sangat prima. Kalau jarak usia kedua anak saya 5 tahun misalnya mungkin kondisinya akan berbeda dari sekarang. Belum lagi kalau saya mau nambah anak lagi😆. Kalau ada yang bilang punya anak yang usianya dekat biar capeknya sekalian, mungkin ada benarnya juga. Insya Allah kalau anak-anak sudah mentas, moms tinggal honeymoon lagi deh bareng suami, hehe. 
Kedua, biasanya anak pertama akan lebih cepat terbangun kemandiriannya. Terbukti pada si kakak, ia tampak lebih mandiri dari anak-anak seusianya. Mulai dari menaruh bekas makan di tempat cuci piring, pakai baju, membereskan mainan sampai buang air kecil,  kakak sudah bisa melakukannya sendiri. Walaupun terkadang kakak masih minta tolong saya juga. Namun buat saya hal tersebut bukan masalah, karena diusianya, kakak sebetulnya belum dituntut untuk bisa melakukan hal-hal tersebut dengan sempurna. Bisa makan tanpa disuapi saja sebetulnya sudah sangat bagus untuk anak usia 2.5 tahun. 
Ketiga, adik memperoleh stimulus lebih dari lingkungan. Diusia seperti kakak, saya banyak memberikan stimulus-stimulus melalui permainan dan membacakan cerita. Karena adik selalu bersama-sama kami, tentu adik pun ikut terpapar stimulus yang saya berikan. Efek yang terasa adalah perkembangan adik tampak lebih maju kalau saya bandingkan dengan kakaknya pada usia yang sama. Misalnya dari segi interaksi dengan orang lain melalui kontak mata, tersenyum saat diajak bicara dan bubbling yang lebih beragam (tidak hanya sekedar mengeluarkan suara hmm..mm). 
Keempat, kita masih cukup terampil ngurus anak karena masih ingat caranya. Kakak saya pernah cerita, ketika anak keduanya lahir, ia sempat kagok lagi menggendong bayi karena lupa caranya. Kebetulan jarak usia anak kakak saya 5 tahun lebih. Kalau jaraknya dekat, biasanya kita lebih ringan saat mengurus anak kedua. Karena kita belum lupa cara mengurusnya seperti ketika kita mengurus si kakak. 
Kelima, biasanya anak yang lahir dengan jarak usia dekat lebih akrab dibandingkan dengan yang jarak usianya jauh. Anak yang lebih besar biasanya sudah punya kesukaan dan kesibukan sendiri. Sedangkan anak balita memang masih beraktivitas bersama ibunya. Berhubung kami dua puluh empat jam selalu bersama, kedekatan antara kakak dan adik otomatis tarbangun. Sering saya temui keduanya seperti lagi asik mengobrol (tentunya dengan bahasa masing-masing, hehe). Bahkan ketika adik menangis si kakak kadang suka membantu saya untuk membujuk adik dan ajaibnya si adik langsung anteng! Abinya saja butuh ekstra usaha, agar si adik bisa luluh dan anteng waktu digendong. 
Intinya semua sama-sama baik sih... Mau punya anak dengan jarak usia dekat atau jauh. Lagi pula semua kan bergantung pada Allah yang memberikan amanah. Hal yang terpenting adalah mau jauh atau dekat jarak usianya, moms bisa menikmati perannya sebagai ibu. Kerepotan yang dihadapi sehari-hari bisa dihayati sebagai warna dalam kehidupan, bukannya beban.

Selamat menjadi ibu yang bahagia ya moms! 

Komentar

Postingan Populer

Social Network