Langsung ke konten utama

BAHAGIA KARENA HAL SEDERHANA

"Mi, aku mau mandi", ucap putri saya dengan mata berbinar, "Mandinya pakai sampo boiboboy ya mi".Sejak jumat kemarin putri saya yang baru berusia 2,5 tahun memang sudah semangat ingin membeli sampo bergambar karakter. Anak-anak memang gampang banget terpengaruh iklan ya moms. Gara-gara lihat salah satu iklan sampo di TV, putri saya langsung terus-terusan mengingatkan saya kalau ia ingin beli sampo tersebut. 

Awalnya putri saya ingin membeli sampo bergambar karakter little pony. Saya bilang padanya kalau ia baru bisa membeli sampo little pony setelah abinya pulang dari dinas kantor hari Minggu. Ia pun sabar menunggu. Sampai akhirnya kami pergi ke salah satu supermarket untuk membeli sampo tersebut, namun tidak menemukan sampo yang dimaksud. Putri saya tampak sedikit kecewa, tapi kekecewaannya terobati setelah saya tawari ia untuk membeli sampo dengan karakter yang lain dan pilihan jatuh pada boiboboy. Sampai rumah ia senang bukan kepalang. Biasanya susah banget mengajak anak ini untuk mandi, tapi sore itu putri saya sudah semangat banget mau mandi bahkan sejak kami di perjalanan pulang dari supermarket. 

Anak-anak itu memang gampang banget dibuat senang. Melihat putri saya yang begitu senang hanya karena sampo, jadi membuat saya berpikir. Terkadang sebagai orang dewasa, banyak hal-hal yang hilang dari diri kita. Salah satunya adalah gembira karena hal yang sederhana. Tanpa kita sadari, semakin bertambah usia kita, tuntutan kita terhadap hidup juga semakin meningkat. Bukan tuntutan hidup loh moms, tapi tuntutan terhadap hidup. Maksudnya adalah keinginan-keinginan kita terhadap dunia. Misalnya saat saya baru lulus kuliah dulu, pertama kali bekerja saya rela saja dibayar UMP saat itu. Tetapi seiring berjalannya waktu, keinginan saya pun semakin banyak. Dari yang sebelumnya happy saja dengan pakai kipas angin di kos-kosan, menjadi ingin menggunakan AC. Standar hidup kita pun semakin tinggi, yang tadinya puas dengan standar di level yang biasa saja, jadi baru puas saat standar kita yang lebih tinggi terpenuhi. Kita jadi lebih sulit dibuat bahagia. 
Padahal yang menentukan standart hidup kita diri kita sendiri. Akhirnya sebagai manusia kita jadi banyak menuntut. Cepat pundung kalau apa yang kita inginkan tidak sesuai dengan keinginan kita. Pundung pada Allah swt, merasa jadi korban dan orang paling menderita kalau menghadapi masalah. Belum lagi perasaan lelah karena mengejar dunia. Membandingkan hidup kita yang enggak segemerlap hidup tetangga sebelah. 

Dulu kita pernah ada di titik itu, masa kanak-kanak. Saat hal sederhana mampu membahagiakan kita. Saat kita mudah untuk bersyukur untuk hal kecil sekali pun. Terkadang saya rindu menjadi anak-anak. Rindu berpikir dengan cara yang sederhana. Bersyukur untuk hal kecil dalam hidup ini. Mungkin bisa dimulai saat esok hari. Ketika mata terjaga dan dapat menikmati mentari. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

CARA MEMBUAT ECO ENZYME

Setelah berkomitmen untuk belajar gaya hidup hijau, keluarga kami mulai mengkonversi segala produk yang dapat merusak lingkungan, salah satunya adalah sabun. Setelah berhasil membuat sabun lerak, saya pun penasaran membuat jenis sabun lainnya. Kali ini sedikit lebih ekstrem, saya membuatnya dari sampah organik rumah tangga. Dari sampah bisa jadi bahan pembersih? Masa sih? Bisa saja.  Baca juga:  MENCUCI DENGAN SABUN LERAK Dikembangkan oleh Dr. Rosukon Poompanvong, eco enzyme atau cairan organik dari olahan sampah organik rumah tangga bisa dibuat sebagai bahan pembersih. Apa itu eco enzyme? Eco enzyme adalah hasil olahan limbah dapur yang difermentasi dengan menggunakan gula. Limbah dapur dapat berupa ampas buah dan sayuran. Gula yang digunakan pun bisa gula apa saja, seperti gula tebu, aren, brown sugar,dll). Saya pribadi belum berani bikin dari ampas dapur yang aneh-aneh. Saya buat dari kulit buah jeruk dan apel. Agar hasil eco enzyme-nya wangi,hehe. Cara membuat eco

MENGATASI DERMATITIS ATOPIK PADA ORANG DEWASA

Moms yang punya anak bayi mungkin sudah familiar dengan istilah Dermatitis Atopik atau Eczema. Dermatitis atopik adalah kondisi kulit kronis yang menyebabkan serangan gatal-gatal yang kemudian menyebabkan kulit menjadi kering keabuan dan pecah hingga berdarah. Kondisi dermatitis atopik ini umumnya muncul pada bayi dan menghilang seiring dengan pertambahan usia anak. Tapi, tahukah, Moms, kalau ternyata dermatitis atopik juga dapat menyerang orang dewasa? Itulah yang terjadi pada saya, riwayat alergi dan asma yang menurun dari si mamah membuat saya menderita penyakit kulit ini.  dermatitis atopik pada orang dewasa biasanya muncul pada rentang usia 20-30an. Awalnya kulit saya biasa saja. Namun, sekitar tahun 2016, muncul beberapa lenting kecil di jari manis yang kemudian menyebar di seluruh tangan kiri. Lenting atau benjol kecil iti biasanya pecah atau mengering sendiri menjadi kulit yang terkelupas. Tak jarang, kulit terkelupas ini juga meninggalkan luka yang sampai berdarah.

BERKUNJUNG KE KEBUN RAYA BOGOR DI TENGAH PANDEMI

Sejak corona merebak, praktis selama nyaris lima bulan, kami betul-betul di rumah saja. Pergi ke minimarket pun bisa dihitung pakai jari satu tangan. Saya yang biasanya lebih suka di rumah, bahkan sudah mulai jengah. Indikatornya terlihat ketika saya gampang banget marah-marah. Si sulung juga mulai rungsing, pasalnya saya enggak izinkan ia untuk main sepeda sama teman-temannya. Bukan apa-apa, anak-anak masih sangat teledor menjaga kebersihan. Pernah sekali saya izinkan si sulung dan si tengah untuk main bareng teman-temannya. Baru beberapa menit keluar, maskernya sudah entah kemana. Saya dan suami memang berencana untuk mengajak anak-anak untuk berwisata ke Kebun Raya Bogor. Pertimbangannya karena lokasi yang dekat dengan rumah ditambah ruang terbuka yang kami asumsikan lebih aman untuk menjaga diri dari paparan corona. Itu pun maju mundur. Baru berniat pergi di awal minggu, tiba-tiba lihat di media kasus corona bertambah lebih dari seribu. Ciut saya tuh ... daripada