Langsung ke konten utama

5 RESEP UNTUK MASAK SERU BARENG ANAK


Belakangan ini saya dan anak-anak lagi suka sekali masak. Bukan berarti saya jago masak. Justru karena saya enggak jago, makanya saya libatkan anak-anak untuk sama-sama belajar,hehe. Habisnya saya sudah hampir kehabisan ide. Bikin-bikin prakarya atau main mainan handmade sudah bosan kami lakukan. Apalagi mainan yang dibeli, rasanya sudah dimainkan berulang kali. Masa harus beli lagi, kan kita harus hemat di tengah pandemi gini,hehe.

Lalu tercetus lah ide, kakarotak dapur bareng anak-anak seru juga kali, ya.... Apalagi mereka memang suka banget main yang berantakan. Dengan kemampuan masak saya yang ngepas dan niatan masak bareng anak-anak, saya harus pilih resep yang super gampang tapi cukup seru untuk dilakukan. Berbekal berselancar di internet, saya coba-coba resep-resep gampang untuk dipraktikan bersama anak-anak. Jadi, semua resep ini sudah teruji di dapur saya, yang entah reliable atau enggak untuk dijadikan acuan,wkwkwkwk.


So, inilah 5 resep mudah tapi seru untuk dieksekusi bareng anak-anak. Selamat mencoba!

1. Puding roti


Dulu mamah suka banget bikin puding roti untuk cemilan keluarga, terutama kalau ada sisa roti tawar enggak termakan. Bikinnya tinggal cemplang-cemplung dan bagian favorit para bocah, apalagi kalau bukan pas merobek-robek roti tawarnya.

Bahan:

5 lembar roti (dirobek kecil)
3 sendok makan butter (cairkan)
200 ml susu cair
3 sendok makan gula palem
1 butir telur
Keju cheddar secukupny
Kayu manis (optional)

Cara membuat:
1. Campur roti dengan butter yang sudah dilelehkan.
2. Larutkan gula ke dalam susu, kemudian campur bersama roti yang telah diberi butter.
3. Tambahkan telur yang telah dikocok lepas.
4. Tambahan keju cheddar parut sesuai selera dan kayu manis.
5. Kukus kurang lebih 30 menit.
6. Tambahkan gula palem bubuk sebagai garnis. 
7. Puding roti kukus siap dinikmati!

2. Dessert Box




Resep ini cukup mudah dibuat, topping-nya pun bisa apa saja. Bikinnya lumayan perlu usaha sih karena ada banyak langkahnya. Tetapi, bikin dessert box ini bisa jadi aktivitas seru bersama anak-anak, lho!

Bahan:
20 biskuit marie (hancurkan)
2 sendok makan mentega (cairkan)
200 gr coklat batangan (lelehkan bersama 2 sendok makan margarine)
300 ml susu UHT plain
3 sachet susu kental manis
1 buah kuning telur
1 sendok makan tepung maizena
1 sdt vanili bubuk
1 lembar roti tanpa kulit

Cara membuat:
1. Campurkan biskuit marie yang telah dihancurkan bersama mentega cair. Aduk hingga rata.
2. Untuk membuat fla, campurkan susu UHT, susu kental manis dan maizena. Masak dengan api kecil hingga mendidih.
3. Ketika hampir matang, masukan kuning telur dan vanili. Aduk cepat.
4. pada wadah yang telah dipersiapkan, masukan marie dan mentega. Kemudian letakan roti tanpa kulit di atasnya. Tambahkan fla dan tutup bagian atas dengan coklat leleh yang telah dipersiapkan sebelumnya.
5. Saran: untuk coklat leleh jangan terlalu tebal, agar saat kondisi dingin dessert box enggak keras.
6. Dessert box siap dinikmati! 
 

3.  Bola-bola meses




Kalau ini adalah cemilan favorit saya dari zaman kecil. Ingat banget, waktu kecil saya pun sering membantu mamah untuk membuat cemilan mudah ini. Simak yuk resepnya berikut ini:

Bahan:

1 bungkus marie regal (hancurkan)
2-3 sendok makan margarine (lelehkan)
1 batang coklat masak 
1 bungkus meses warna-warni

Cara membuat:
1. Hancurkan marie regal dengan menggunakan choper atau ulekan hingga menjadi butiran-butiran halus.
2. Masukan mentega cair dan aduk hingga merata.
3. Lelehkan coklat batangan bersama margarine secukupnya.
4. Tuang setengah bagian coklat leleh ke adonan marie, aduk hingga rata.
5. Bentuk adonan menjadi bulatan-bulatan dengan ukuran sesuai selera.
6. Gulingkan adonan pada sisa coklat leleh lalu balurkan pada meses warna-warni. Lakukan hingga semua adonan habis.
7. Letakan di kulkas agar meses menempel. Bola-bola coklat pun siap dinikmati!

4. Brownise kukus

Untuk anak yang lebih besar, seru juga nih kalau bikin brownise kukus. Anak-anak saya senang banget, terutama saat mengaduk adonan dengan mixer, hehehe. Agak ribet, tapi resep berikut ini berhasil saya praktikan bersama anak-anak. Jadi kalau mau diklaim resep anti gagal, Insya Allah bisa lah.... hehe. Oiya, berhubung saya enggak punya timbangan, jadi saya konversi ukurannya ke sendok makan. Berikut ini contekan saya untuk mengonversi ukuran tersebut.



Bahan (kering):
10 sendok makan tepung kunci biru
5 sendok makan coklat bubuk
1 sendok teh vanili
1 sendok teh baking powder

Bahan (basah):
4 butir telur
8 sendok makan gula pasir
1/2 sendok makan SP
3/4 batang coklat batangan (lelehkan bersama 2 sendok makan margarine)

Bahan tambahan:
2 sachet susu kental manis coklat

Cara membuat:
1. Mixer bahan bahas kecuali coklat leleh dengan kecepatan tinggi hingga berwarna putih dan kental berjejak.
2. Tambahkan bahan kering yang telah diayak, lalu kurangi kecepatan mixer hingga minimum.
3. Setelah tercampu rata, tambahkan lelehan coklat aduk dengan menggunakan spatula.
4. Pisahkan sekitar 5 sendok makan dan campurkan dengan 2 sachet susu kental manis coklat.
5. Bagi adonan sisa menjadi dua bagian. Tuang adonan pertama ke dalam loyang ukuran 20 x 20 yang telah dilapisi kertas roti dan margarine.
6. Kukus bagian pertama selama 10 menit, kemudian tuangkan adonan dengan susu kental manis. Kukus 10 menit. Setelah itu tambahkan bagian adonan terakhir dan kukus selama 20 menit. 
7. Tunggu hingga diingin dan hias bagian atas brownise sesuai selera.

5. Donut kentang

Kalau donut kentang, bisa dicoba resep dari channel youtube Puguh Kristanto Channel berikut ini:



Bikin donut kentang ini harus diaduk hingga kalis benar. Kalau enggak bisa gagal seperti adonan pertama saya, terlalu lembek hingga bentuknya jelek.

Gimana Moms, bisa jadi ide menghabiskan waktu di rumah saja bersama ananda, kan? Asyiknya lagi, setelah jadi bisa dinikmati bersama-sama. Apresiasi anak agar makin semangat. Enggak perlu bingung cari kegiatan meski enggak kemana-mana. Selamat mencoba seru-seruan bersama ananda!

 

Komentar

  1. Aih semuanya kesukaan anak saya banget. Pantesan ini resep jadi rekomendasi selain bikinnya gampang, bahan mudah didapat, alat lumayan ada, juga karena disukai anak ya...

    Terimakasih nih salinan resepnya saya simpan.

    BalasHapus
  2. Asyik kayak'y buat camilan yg dibikin dan dimakan bareng anak-anak. Kebayang heboh tim hore mau ikut bantuin mama'y bikin kue2 begitu. Hehe..

    BalasHapus
  3. Kecuali donat kentang kayaknya semua udah pernah di coba sama Si Kk Mba 😊, kalo bola-bola meses itu gak hanya bisa dibikin bareng dan jadi cemilan aja Mba, karena bisa dijadiin isian toples lebaran juga, sekali mendayung lah Mba 😁

    BalasHapus
  4. Walau kedua anakku cowok kujuga suka masak seru bareng mereka...soalnya bisa jadi salah satu kegiatan saat mereka belajar dari rumah kan ya
    Dan ku mau coba resep dessert box dan donut kentangnya...wah kelihatan menggoda!

    BalasHapus
  5. Wah, yang nomor 3 pasti jadi yang terfavorit di rumah saya. Simple tapi saya jarang ingat.
    Kalau saya bikin jajanan bola-bola gini, 3 anak lanang selalu jadi asisten koki. Hihihi

    BalasHapus
  6. Aku suka bikjn cemilan gt utk makan sore2 samamamakku. Thank you lho kak rekomendasinya

    BalasHapus
  7. Pengen nyoba bikin brownies kukusnya...tapi nggak punya mixer. Bisa nggak ya dikocok manual aja?

    BalasHapus
  8. Aku seringnya buat brownies mbak. Kemarin sempet bikin donut yang tepung tapi, gatot aja. Huhuhu. Anyway thankiss mbak resep²nya ya. Mau coba selain brownies ah

    BalasHapus
  9. Ini semua mah bisa langsung kupraktekin sendiri dirumah. Belum punya anak sih. Tapi lumayan buat cemilan bareng suami. Hihiii

    BalasHapus
  10. Wah pengen coba semua aku, hihihi. Memang suka ngemil. Apalagi akhir2 ini lebih sering cari ide buat masak cemilan. Makasih mba, bisa jadi referensi

    BalasHapus
  11. Benar ini mbak, aku da coba bikin semua bareng anak, kecuali dessert box..
    Ah kapan2 mw coba bikin ah

    BalasHapus
  12. Anakku paling suka bola bola meses katany
    Meski beli meses d sini rada susah sih

    BalasHapus
  13. Wah ini resep-resepnya simple banget buat dipraktikkan sama anak. Jadi dapat ide berkreasi nih. Anak pasti suka. Nice info. Kapan-kapan mau praktik ah.

    BalasHapus
  14. Wah tos mba aku juga kemampuan masaknya ngepas wkwk. Bola-bola coklat jadi andalan karena simpel banget.

    BalasHapus
  15. dari dulu zaman saya SD, bola-bola meises yang paling gampang untuk anak-anak kalo belajar masak haha. ibu saya juga ajarin ituuu. enak lagi, gak ribet sama sekali, hihi. favorit anak-anak ya bola-bola meises sampai sekarang.

    BalasHapus
  16. Sebagai emak yang anak sulungnya cewek, turun ke dapur bareng itu yess banget. Menyenangkan. Sama nih. Walaupun ga jago2 amat masak, tetap aja menyenangkan.
    Dari resep yg Mbak sebutin, dessert box aja nih yang belum pernah saya eksekusi. Yang lain, sip!

    BalasHapus
  17. Anak sulungku juga sudah mulai bisa mencoba membuat camilan sendiri.
    Dia suka membuat pancake.

    Wah, kudapan bola bola meses ini benar-benar mengingatkan ke masa lalu.. 😊

    BalasHapus
  18. Cuman dessert Box tuh yang belum dicoba. Ntar cobain ah, ngiler lihatnya. Spertinya enak banget.

    Bola-bola cokelat biasanya saya buatnya pake susu kental manis aja, makanya meses nya suka nggak nempel. Nanti coba ah pake margarine sm cokelat leleh resepnya Mbak. Thx u mbk sudah berbagi resepnya ����

    BalasHapus
  19. Anakku pas masih sering wfh kemarin juga sering kuajak bikin kue, mbak. Dia bagian mecahin telur dan doyan banget nyicipin adonannya. He

    BalasHapus
  20. Mungkin yang bisa dicoba brownies dan donat buat kami. Soalnya anak nggak suka puding yg lembek, dan saya sendiri liat yang manis2 jadi ngilu :) makasih resepnya.

    BalasHapus
  21. Aku tertarik dengan donat kentangnya kak, ada coba tapi waktu mau buletin lengket di tangan, itu gimana solusinya kak? Jadinya ku goreng aja tanpa dibulet bulet, pakai sendok yang ku celup ke minyak jadi kayak godok. hahaha

    BalasHapus

Posting Komentar

Hai! Terima kasih sudah membaca artikel ini. Silahkan tinggalkan komentar untuk saran dan masukan atau jika Moms menyukai tulisan ini. Mohon tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar yah dan komentar Moms akan dimoderasi untuk kenyamanan pembaca blog ini. Salam! (^,^)

Postingan populer dari blog ini

CARA MEMBUAT ECO ENZYME

Setelah berkomitmen untuk belajar gaya hidup hijau, keluarga kami mulai mengkonversi segala produk yang dapat merusak lingkungan, salah satunya adalah sabun. Setelah berhasil membuat sabun lerak, saya pun penasaran membuat jenis sabun lainnya. Kali ini sedikit lebih ekstrem, saya membuatnya dari sampah organik rumah tangga. Dari sampah bisa jadi bahan pembersih? Masa sih? Bisa saja. 
Baca juga: MENCUCI DENGAN SABUN LERAK

Dikembangkan oleh Dr. Rosukon Poompanvong, eco enzyme atau cairan organik dari olahan sampah organik rumah tangga bisa dibuat sebagai bahan pembersih. Apa itu eco enzyme? Eco enzyme adalah hasil olahan limbah dapur yang difermentasi dengan menggunakan gula. Limbah dapur dapat berupa ampas buah dan sayuran. Gula yang digunakan pun bisa gula apa saja, seperti gula tebu, aren, brown sugar,dll). Saya pribadi belum berani bikin dari ampas dapur yang aneh-aneh. Saya buat dari kulit buah jeruk dan apel. Agar hasil eco enzyme-nya wangi,hehe. Cara membuat eco enzyme? Eco enzy…

MENGATASI DERMATITIS ATOPIK PADA ORANG DEWASA

Moms yang punya anak bayi mungkin sudah familiar dengan istilah Dermatitis Atopik atau Eczema. Dermatitis atopik adalah kondisi kulit kronis yang menyebabkan serangan gatal-gatal yang kemudian menyebabkan kulit menjadi kering keabuan dan pecah hingga berdarah. Kondisi dermatitis atopik ini umumnya muncul pada bayi dan menghilang seiring dengan pertambahan usia anak. Tapi, tahukah, Moms, kalau ternyata dermatitis atopik juga dapat menyerang orang dewasa?
Itulah yang terjadi pada saya, riwayat alergi dan asma yang menurun dari si mamah membuat saya menderita penyakit kulit ini.  dermatitis atopik pada orang dewasa biasanya muncul pada rentang usia 20-30an. Awalnya kulit saya biasa saja. Namun, sekitar tahun 2016, muncul beberapa lenting kecil di jari manis yang kemudian menyebar di seluruh tangan kiri. Lenting atau benjol kecil iti biasanya pecah atau mengering sendiri menjadi kulit yang terkelupas. Tak jarang, kulit terkelupas ini juga meninggalkan luka yang sampai berdarah. Jangan ta…

MELATIH INDERA SI KECIL DENGAN SENSORY BOARD

Kalau kemarin buat mainan kardus buat si kakak. Minggu ini, giliran si adik yang saya buatkan mainan. Kali ini saya ingin membuatkan si adik permainan untuk menstimulasi indera. Saya membuat sensory board sederhana dari bahan-bahan bekas. Tahukah Moms permainan sensory memberikan banyak manfaat untuk si kecil? Bermain sensory board bisa memberikan banyak manfaat untuk si kecil, diantaranya: Membantu si kecil memahami lingkungannya.Mendorong kemampuan kognitif dan problem solvingMengembangkan daya kreatifitasMelatih motorik 
Masih banyak manfaat yang bisa diperoleh si kecil dari stimulus indera. Karena indera ibarat pintu gerbang bagi otak si kecil untuk menerima berbagai stimulus dari lingkungannya. Oke, sebelum kita mulai membuat sensory board sederhana, siapkan bahan-bahan dulu yuk Moms! Bahan-bahan:
Kardus bekas Kertas bekas Kain perca (saya menggunakan kain dari celana bekas kakak yang sudah robek) Plastik pembungkus bekas Spidol warna-warni Gunting Lem tembak Rumput sintetis (ata…